Presiden Ajak Nasabah PNM Mekaar di Bitung Jaga Semangat dan Disiplin dalam Berusaha

 
bagikan berita ke :

Jumat, 23 Februari 2024
Di baca 183 kali

 

Dalam kunjungan ke Provinsi Sulawesi Utara pada Jumat, 23 Februari 2024, Presiden Joko Widodo menghadiri acara Silaturahmi dengan Nasabah Mekaar binaan Permodalan Nasional Madani (PNM) di Sport Hall & Convention, Kota Bitung. Dalam sambutannya, Presiden menekankan pentingnya semangat kerja dan disiplin sebagai kunci utama keberhasilan dalam berusaha.

 

Menurut Presiden, semangat kerja yang kuat adalah awal dari kesuksesan. Hal ini terlihat dari pengalamannya sendiri yang memulai bisnis pada tahun 1988, berawal dari berjualan di Kota Solo hingga berhasil menembus pasar internasional. “Semangat bekerja keras itu menjadi kunci kita sukses atau tidak sukses dalam berusaha,” ujar Presiden.

 

Lebih lanjut, Presiden menekankan pentingnya disiplin, terutama dalam hal pengelolaan keuangan. Beliau memberikan contoh konkret tentang pentingnya membayar cicilan tepat waktu bagi nasabah PNM Mekaar. 

 

“Penting sekali disiplin. Kalau kita sudah ngambil dari PNM Mekaar misalnya 5 juta, hari Senin kita harus nyicil, hari Senin harus ngangsur, tet Senin harus kita siapkan. Kalau kita janji Jumat hari ini Jumat janji harus ngangsur, hari ini tet harus ngangsur. Itu yang namanya disiplin,” tambahnya.

 

Presiden juga mengapresiasi perkembangan PNM Mekaar yang sejak dimulai pada tahun 2015 telah berkembang pesat dengan 15,2 juta nasabah dan penyaluran dana sebesar Rp244 triliun. Di Sulawesi Utara sendiri, tercatat ada 125 ribu nasabah dengan uang beredar sebesar Rp2,1 triliun.

 

Selain itu, Presiden juga memberikan apresiasi terhadap produk lokal yang dihasilkan oleh nasabah PNM Mekaar, seperti keripik talas dan kacang bawang yang dikemas dengan baik. Presiden menekankan pentingnya pemberian merek dan kemasan yang menarik untuk meningkatkan nilai jual produk.

 

Presiden mengingatkan para nasabah untuk menggunakan pinjaman untuk modal kerja dan tidak untuk konsumsi yang tidak perlu. “Harus bisa ngerem bahwa ini adalah bukan uang kita. Ini adalah uang kita bersama yang kita pakai untuk berusaha,” pesan Presiden.

 

Acara tersebut diakhiri dengan pesan dari Presiden tentang pentingnya menjaga kualitas produk, harga yang kompetitif, dan ketepatan waktu dalam pengiriman. “Kualitas barang harus baik. Harga harus kompetitif, harga bersaing. Yang ketiga, kalau ngirim apa-apa itu tepat waktu,” tutup Presiden.

 

Turut mendampingi Presiden dalam kegiatan tersebut adalah Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Agus Harimurti Yudhoyono, Direktur Utama Permodalan Nasional Madani Arief Mulyadi, Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey, dan Wali Kota Bitung Ir. Maurits Mantiri. (BPMI Setpres)

Bagaimana pendapat anda mengenai artikel ini?
1           0           0           0           0