Wapres: Pemerintah Tidak Bedakan Pengusaha Pribumi dan Non-Pribumi

 
bagikan berita ke :

Senin, 26 Mei 2008
Di baca 2017 kali


"Pemerintah tidak lakukan diskriminasi terhadap pengusaha keturunan Tionghoa dan pribumi," kata Wapres saat membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) II Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (HIPPI) di Istana Wapres Jakarta, Senin.

Meskipun Wapres mengakui adanya suara-suara yang mengkritik masa lalu yang dirasakan lebih banyak memberikan kemudahan kepada para pengusaha keturunan Tionghoa. Namun, selalu saja ada program untuk mendorong para pengusaha pribumi, seperti penyaluran kredit usaha kecil.

"Diskriminasi hanya terjadi pada veasibility, kepada yang tidak bekerja keras dan sebagainya," kata Wapres.

Menurut Wapres, meski tanpa menyebutkan pengusaha pribumi, pemerintah terus melakukan berbagai program mendorong UMKM. Padahal hampir semua pengusaha UMKM adalah pribumi.

"Tak ada negara yang harmoni tanpa kemajuan bersama. Karena itu baik pribumi maun keturnan non pribumi harus maju bersama," kata Kalla.

Menurut Wapres jika ada diskriminasi maka akan timbul ketidakadilandan kecemburuan. "Tegur saya kalau lakukan diskriminasi," katanya menambahkan.

 

 

Sumber :

http://www.antara.co.id/arc/2008/5/26/wapres-pemerintah-tidak-bedakan-pengusaha-pribumi-dan-non-pribumi/ 

Bagaimana pendapat anda mengenai artikel ini?
6           0           1           7           0